Ketika Allah Bercanda Kepada Hamba-Nya, Berikut Kisahnya

Kisah ini diceritakan oleh Ustdz. Yusuf Mansur dalam sebuah ceramahnya tempo hari

Hari itu ketika saya mau berangkat kerja, saya lupa motor belum diisi bensin. Pas liat dompet isinya gaada, sama sekali gaada soalnya udah dikasih ke istri, mau minta lagi ke istri malu masa udah dikasihin di pinta lagi. Walaupun istri tau saya lagi kebingungan buat isi bensin, istripun gaakan ngasih, orang duitnya udah abis dipake belanja sayur sama jajan anak kesekolah. Waduh bingung bukan main deh waktu itu

Tiba-tiba ada tetangga nyamperin saya, intinya dia mau pinjem duit 250rb penting bangeeet katanya. Wah tambah bingung deh saya buat bensin juga saya masih bingung, apalagi buat ngasih pinjem ke orang. Mau nolak gaenak “Coba deh tar malem kesini lagi yaa” kata saya.

Istri dari dalem dengar terus dia nanya “Kalau tar malem gaada gimana? Gaenak loh pah”

“Gimana tar aja deh, gimana Allah aja” jawab saya yakin

Hikmah dari motor gajalan karena gaada bensin, saya jadi sempet sholat dhuha alhamdulillah. Dalam hati saya “ Ada-ada aja nih ya Allah, lagi gapunya duit, eh ada yang pinjem duit”

Tiba-tiba istri masuk kamar “pah, ada yang jemput tuh gih berangkat kerja”

“Jemput? Siapa yang jemput? Jawab saya kebingungan

“ Itu ponakan, dia mampir kesini. Dia mau berangkat kuliah, kan searah sama tempat kerja papah. Yaudah mamah suruh sekalian bawa papah ke tempat kerja.”

Tanpa panjang lebar, berangkatlah kami berdua. Tuuuh kan ini semua atas izin dan bantuan Allah nih, meskipun gapunya duit, tapi bisa berangkat kerja, alhamdulillah

Dijalan, ponakan bilang motor ini mau dijual soalnya mau beli yang baru katanya, eh dengan enteng saya jawab “Yaudah coba tar saya tawarin dikantor” tanpa berfikir dulu tuh, tiba-tiba aja saya pengen jawab begitu. Hmm biarin aja deh, ada Allah yang maha menolong, bener gak? Sepanjang perjalanan saya bersolawat, karena ingin aja sih dari pada diem aja kaya arca candi. Ponakan saya orangnya pendiem soalnya, jarang ngomong hehe

Sampe kantor: “Om, saya langsung ke kampus ya. STNK sama kuncinya saya tinggal. Biar Om bawa nanti pulang" katanya lempeng

“Bawa aja. Masa udah dianter, lalu kamu malah naik angkot”

“Ga apa. Tante udah cerita Om ga ada duit sama sekali.” Katanya dengan ekspresi datar

“Sekalian siapa tau ada yang mau ni motor…”

Ga disangka prosesnya cepet sekali, Motor langsung ada yang mau. Langsung deh pas pulang sorenya saya langsung nemuin ponakan

“Nih alhamdulillah ada yang mau, prosesnya cepet. Terus ini uangnya

“Wah hebat nih si om” jawabnya dengan muka kesenengan

“ Bukan om yang hebat, tapi Allah yang hebat ngatur strategi dari awal sampe akhir ya beginilah alasannya” jawab saya juga kesenengan

‘Yaudah, nih buat om 500.000 kurang apa lebih om?

“ waah gausah gausah, gausah repot repot hehehehe, cukup cukup ikhlas gak nih? Jawab saya dengan sedikit jayusan

“ ikhlas lah om, kan om yang bantuin” jawab ponakan saya ringan

Alhamdulillah, tuuuhkan bener rencana Allah itu bener-bener deh gaada batasnya, yakin dulu deh intinya, kesananya biar Allah yang ngatur

Malamnya tetangga yang mau pinjem duit dateng, tanpa basa basi saya datengin “ nih alhamdulillah ada, 250 rb kan? Gausah pinjem ini rezeki ente” dia masih kebingungan, “udeeeh ga usah bingung, intinya ga usah dibayar, ini rezeki ente”.

Siapa dibalik ini semua? Ya Allah, DIA lah Allah. Allah Bercanda sama kita-kita, Allah aturin semua kejadian. Kemaren lupa isi bensin, dan habis pula duitnya. Ga bisa ke kantor, dan ada yang dateng minjem.

Andai kalau kemaren saya jawab begini ke tetangga yg pinjem duit “Kamu ini pagi-pagi minjem duit! Ga tau apa kalo saya ga bisa ke kantor!! Ga ada bensin!!” Masih adakah pertolongan Allah bagi saya? Masih adakah kehendak Allah bagi saya?

Tapi semua jawaban masih rahasia. Bisa jadi Allah memberi bukan karena untuk saya. Artinya, perbuatan saya ga ngaruh. Tapi lebih karena doa-doa istri saya. Agar suaminya diberi hidayah. Dan karenanya dapet lah hidayah itu. Sebab ga bisa ke kantor, suaminya tergerak dhuha. Lalu rangkaian candaan Allah, membuat saya paham Allah Maha Kuasa dan Maha Mengatur.

Atau bisa juga bukan sebab keduanya, tapi sebab Allah pengen memberi pertolongan kepada ponakan saya. Koq bisa? Ya. Bisa. Innahuu ‘alaa kulli syai-in qodiir. Allah Maha Kuasa. Allah benar-benar atur, agar ponakan saya nganter dan laku motornya. Atau juga sebabnya untuk tetangga saya yang pinjem duit, kita mah gatau. Yang kita tau itu cukup bahwa Allah Swt, itu maha penolong, maha baik, maha segalanya. Ah hebat pokoknya

Rasulullah SAW bersabda :

“Barangsiapa yang menunjukkan kepada kebaikan, maka ia (orang yang menunjukkannya) akan mendapat pahala seperti orang yang melakukannya. [HR Muslim, 3509].

Like dan Share postingan ini agar bermanfaat bagi semua orang, Semoga Allah Swt membalas setiap kebaikan kita, barakallah. Aamiin Allahumma Aamiin

Sumber: yusufmansur.com

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ketika Allah Bercanda Kepada Hamba-Nya, Berikut Kisahnya "

Posting Komentar